Kisah Sukses Ir. Soekarno “Berkomunikasi Dengan Efektif”

Komunikasi merupakan salah satu kunci bagi orang-orang sukses karena dengan berkomunikasi dapat membuka jaringan pertemanan dan bahkan rekan kerja yang luas . Ir soerkarno menjadi contoh bahwa dengan komunikasi yang baik dapat membawa Indonesia pada keberhasilan untuk meraih kemerdekaan yang salah satunya dilakukan dengan membakar semangat rakyat Indonesia. Gaya komunikasi yang berapi-api membuat pemimpin ini disegani bangsa-bangsa karena rakyatnya yang patuh kepadanya. Dengan mengubah strategi komunikasi, anda dapat memperbaiki keadaan komunikasi di perusahaan dengan menerapkan beberapa peraturan seperti berikut ini:

1. Keterbukaan Komunikasi

Ketika anda menempatkan sekelompok orang dengan kepribadian yang berbeda dalam satu ruangan selama 8 jam perhari maka pastinya akan menimbulkan tekanan yang besar bagi mereka. Konflik dilingkungan ini terjadi ketika banyak pikiran dari berbagai karakter harus dijadikan satu, maka dari itu untuk mengatasi masalah ini harus diterapkan kebijakan pintu terbuka, dimana mereka dapat menyampaikan keluah kesah secara terbuka dan jujur sehingga kita dapat menikmati pekerjaan kantor.

2. Hidupkan Bentuk Komunikasi Tatap Muka

Banyak orang yang tergantung pada media sosial sebagai sarana komunikasi namun sayangnya hal yang bertujuan awal untuk memudahkan komunikasi semakin hari semakin membuat orang untuk malas berkomunikasi secara langsung yang pada akhirnya menyebabkan rasa acuh tak acuh.

3. Hormati Perbedaan Budaya

Perbedaan etnis atau suku merupakan situasi umum yang dapat dijumpai di banyak perusahaan nasional dan multinasional. Oleh sebab itu karyawan perusahaan harus peka terhadap perbedaan kebudayaan dan menghormatinya. Mereka harus menyadari pentingnya perbedaan tersebut dan bagaimana cara menghargai orang lain yang memiliki kebudayaan berbeda. Peka terhadap cara bicara dan gerak tubuh satu sama lain yang menumbuhkan lingkungan kondusif di sekitar kita.

4. Umpan Balik Faktual

Manusia pasti berharap mendapat tanggapan atas apa yang dilakukan entah baik atau buruk. Ketika anda bekerja secara optimal bahkan lebih pasti saat itu pula anda membutuhkan respon positif dari atasan.

5. Kendalikan Emosi Anda

Untuk membiasakan setiap karyawan untuk bekerja secara profesional di kantor tidak mudah karena keanekaragaman kepribadian karyawan. Kendalikan emosi anda untuk menjaga kekondusifan pekerjaan agar tidak berantakan.

TANGGUH MENGHADAPI TANTANGAN

Sukses bukan merupakan tujuan namun proses dari kemajuan. Individu yang kuat tidak akan berhenti begitu saja ketika mendapat rintangan justru mereka akan bertahan hingga akhir untuk mengatasi rintangan. Jika anda tidak menyenangi tantangan maka mungkin jiwa anda bukan di ranah bisnis karena dalam berbisnis dibutuhkan karakter yang kuat sebagai kemampuan untuk memecahkan masalah dan kerasnya hidup. Sehingga kedepannya semakin menjadi sebuah pribadi yang jauh lebih kuat dan tegar.  Dalam membangun dan memperkuat mental tidak ada jalan yang singkat karena ini merupakan proses hidup yang bahkan didalamnya ada saat tertentu manusia mungkin akan mengalami keterpurukan, tapi jangan sampai anda terbuai dengan keterpurukan itu karena keterpurukan merupakan posisi dimana manusia berada dalam batas akhir kemampuannya untuk menyelesaikan suatu masalahnya sendiri. Seringnya keterpurukan mengakibatkan manusia lupa bagaimana menyelesaikan masalah dalam hidupnya, terkadang jalan keluar yang diambil bahkan malah menambah masalah. Untuk menyingkapi masalah maka ada beberapa langkah yang mungkin dapat dilakukan:

1. Anda Bisa Menghadapi Masalah Yang Ada

Anda harus yakin bahwa setiap masalah yang ada tidak akan melebihi batas kemampuan kita dan pasti akan selalu ada cara untuk menyelesaikannya.

2. Jangan Menghindari Masalah

Sebisa mungkin kita harus berusaha untuk tidak mencari masalah namun jika masalah datang maka hadapi. Jangan pernah lari dari masalah karena hal ini malah membuat masalah yang ada semakin berat. Selesaikan masalah satu persatu maka secara perlahan anda akan terbebas dari masalah.

3. Selalu Ada Kebaikan Disetiap Masalah

Walaupun masalah terlihat mengganggu namun sebetulnya hal ini dapat menunjukan seberapa besar kemampuan kita. Dengan menyelesaikan satu masalah yang ada berarti anda telah menjadi pribadi yang lebih baik dari sebelumnya.

4. Segera Cari Jalan Keluar Dan Jangan Duduk Saja Sembari Kesal

Cepat selesaikan masalah yang ada dan jangan hanya duduk meratapi.

Sukarno (lahir Soekarno1 Kusno; 6 Juni 1901 – 21 Juni 1970) adalah Presiden pertama Indonesia, melayani di kantor dari tahun 1945 sampai 1967. Sukarno adalah pemimpin dari negaranya perjuangan untuk kemerdekaan dari Belanda. Dia adalah pemimpin terkemuka dari gerakan nasionalis Indonesia selama masa kolonial Belanda, dan menghabiskan lebih dari satu dekade dalam tahanan Belanda sampai dirilis oleh menyerang pasukan Jepang. Sukarno dan nasionalis nya sesama berkolaborasi untuk menggalang dukungan bagi upaya perang Jepang dari populasi, untuk bantuan Jepang dalam penyebaran ide-ide nasionalis. Setelah Jepang menyerah, Soekarno dan Mohammad Hatta menyatakan kemerdekaan Indonesia pada 17 Agustus 1945, dan Sukarno diangkat sebagai Presiden pertama. Ia memimpin Indonesia dalam melawan penjajahan kembali upaya melalui cara militer dan diplomatik sampai Belanda pengakuan kemerdekaan Indonesia pada tahun 1949. Penulis Pramoedya Ananta Toer pernah menulis “Sukarno adalah pemimpin hanya Asia era modern yang mampu menyatukan orang-orang dari latar-belakang etnik, budaya dan agama tersebut berbeda tanpa penumpahan setetes darah.”

Setelah periode kacau demokrasi parlementer, Sukarno menetapkan sistem otokratis yang disebut “Demokrasi Terpimpin” pada 1957 yang berhasil mengakhiri ketidakstabilan dan pemberontakan yang mengancam kelangsungan hidup negara beragam dan mudah tersinggung. Awal tahun 1960-an melihat Sukarno membelok Indonesia ke kiri dengan memberikan dukungan dan perlindungan kepada Partai Komunis Indonesia (PKI) untuk iritasi militer dan Islam. Ia juga memulai serangkaian agresif kebijakan luar negeri di bawah rubrik anti-imperialisme, dengan bantuan dari Uni Soviet dan Cina. 30 September gerakan (1965) menyebabkan kehancuran PKI dan penggantinya pada tahun 1967 oleh salah satu jenderalnya, Suharto (Lihat transisi ke masa Orde Baru), dan ia tetap di bawah tahanan rumah sampai kematiannya.

Ejaan Soekarno, didasarkan pada ortografi Belanda, masih sering digunakan, terutama karena ia menandatangani namanya dalam ejaan lama. Sukarno sendiri bersikeras pada “u”, bukan “oe”, tetapi mengatakan bahwa dia telah diberitahu di sekolah untuk menggunakan gaya Belanda. Dia mengatakan bahwa itu terlalu sulit untuk mengubah tanda tangannya, jadi masih menulis dengan “oe,”. Resmi Indonesia keputusan Presiden dari periode 1947 – 1968, namun, dicetak namanya menggunakan ejaan 1947. Bandara Internasional Soekarno-Hatta yang melayani di Jakarta, ibu kota Indonesia, masih menggunakan ejaan Belanda.

Indonesia juga mengingat dia sebagai Bung Karno (saudara Kamerad Karno) atau Pak Karno (“Mr Karno”). Seperti banyak orang Jawa, ia hanya satu nama. Menurut kepada penulis Pramoedya Ananta Toer dalam beberapa wawancara, “bung” judul kasih sayang berarti “teman” kreatif digunakan untuk menjadi cara alternatif menangani orang secara sama, sebagai lawan kata tua-bentuk “tuan”, “mas” atau “bang”.

Dia kadang-kadang dirujuk dalam rekening luar negeri sebagai “Achmad Soekarno”, atau beberapa variasi daripadanya. Nama fiktif mungkin telah ditambahkan oleh wartawan Barat bingung atas seseorang dengan hanya satu nama, atau oleh Indonesia pendukung kemerdekaan untuk menarik dukungan dari negara-negara Muslim.

Image : https://www.merdeka.com

Leave a Reply