Orang Jepang Paling Panjang Umur

Kompas.com – Selama 25 tahun terakhir ini, penduduk Jepang masih menduduki urutan wahid dalam hal usia harapan hidup. Laporan terbaru menunjukkan usia harapan hidup wanita di Jepang naik menjadi 86,5 tahun dan 79,5 tahun untuk pria. Terjadi peningkatan sekitar 5 bulan dibanding data tahun sebelumnya.

Statistik tahun 2009 ini dikeluarkan oleh kementria kesehatan, tenaga kerja dan kesejahteraan Jepang. Namun, usia harapan hidup pria Jepang tahun ini turun dari urutan keempat menjadi urutan kelima.

Bila membandingkan usia harapan hidup antara penduduk negara maju dengan negara berkembang atau miskin, akan tampak perbedaan nyata. Penduduk di negara maju memiliki usia yang lebih panjang di banding dengan negara berkembang.

Setelah Jepang, wanita di Hongkong menduduki urutan kedua dengan angka harapan hidup 86,1 tahun, diikuti dengan Perancis 84,5 tahun dan Swiss 84,4 tahun. Dari kelompok pria, urutan paling atas diduduki oleh Qatar yakni 81 tahun, lalu Hongkong 79,8 tahun serta ditempat ketiga ada Swiss dan Islandia pada 79,7 tahun.

Bagaimana dengan Indonesia? Menurut laporan WHO tahun 2006, usia harapan hidup orang Indonesia hanya mencapai usia 68 tahun untuk wanita dan pria hanya 65 tahun. Tetapi dibandingkan dengan negara Afrika, seperti Kenya yang hanya 51 tahun untuk wanita dan pria hanya 50 tahun, kita masih lebih baik.

Pertanyaannya, mengapa terjadi perbedaan yang mencolok dalam usia harapan hidup antara negara maju dengan negara berkembang? Bila menilik di Jepang, salah satu alasan mengapa warganya panjang umur adalah majunya penangangan medis, khususnya untuk penyakit penyebab kematian, seperti kanker, stroke dan jantung. Selain itu, orang Jepang terkenal dengan pola makan dan gaya hidupnya yang sehat.

Panjang umur memang sebuah hal yang bagus, namun di negara yang memiliki angka kelahiran sedikit dan populasi penduduk yang menurun, banyaknya penduduk yang lanjut usia berarti ketidakseimbangan dalam populasi.

Saat ini pun Jepang menghadapi berbagai persoalan dengan populasi lansia, seperti peningkatan jumlah kasus lansia yang bunuh diri, kekerasan, serta kecanduan alkohol para lansia akibat rendahnya pendapatan dan status pekerjaan yang tidak pasti.