Trend Apa Trend Ya?

Pernah denger game online gak? Sebangsa game Ayodance, R.O, ataupun R.F. Ada juga mungkin diantara temen-temen yang suka maenin game-game online tersebut, memang harus diakui bermain game itu sangat menyenangkan dan membuat ketagihan serta penasaran. Sekali maen mungkin masih biasa saja, setelah diulang beberapa kali ketagihan juga kita.

Herannya juga sekarang yang maen game-game online gak cuma kita-kita yang SMU ataupun di atas 20an, bahkan anak-anak SD juga gandrung bermain game-game tersebut. Yang bikin geleng-geleng nih ya, sampe ada yang bolos sekolah lho. Anak-anak ini bukannya belajar malah pergi ketempat player. Setelah ditanya alasannya lebih asyik nge-game daripada dengerin guru ngajar. Salah satu sumber kami juga bilang kalo banyak teman juga yang bolos buat maen game.

Jadi latah nih ceritanya, karena melihat temen-temennya yang bolos sekolah temen yang lain ikut-ikutan bolos. Fenomena ini sebenernya udah umum kita jumpai di berbagai tempat-tempat yang menyediakan layanan game online. Tidak sedikit juga anak-anak yang walau masih SD sudah pintar merayu dan menipu lawan jenisnya saat bermain game. Ada juga yang bermodus “Hode” alias pura-pura menjadi lawan jenis.

Bayangin aja temen-temen jika itu adik atau saudara kita sendiri, pasti miris rasanya. Keluguan seorang anak SD yang harusnya masih bermain kelereng atau lompat tali, sekarang berganti dengan trend anak ABG. Mulai dari jurus merayu hingga gombalan maut sudah bisa dikuasai. Tidak jarang mereka yang “hode” hanya bermaksud ingin memeras orang lain.

Anak SD sudah belajar menipu, lalu bagaimana kelak jika mereka sudah besar nanti? Bisa jadi akan muncul banyak tindak kriminal di hari esok. Trend seperti ini perlu dibasmi sejak dini, jika terus dibiarkan akan menyebabkan kebobrokan moral di kemudian hari. Bagi para orang tua bisa mulai memberi perhatian dan pengertian pada tiap buah hati kita, soalnya jaman orang tua dulu dan jaman anak sekarangkan beda.

Teknologi sudah semakin canggih. Kita sebagai orang tua mungkin juga tidak ikut mengikuti setiap perkembangan jaman. Kalo anak-anak kita kepingin bermain game ada baiknya kita ikut membimbing dan mencari informasi tentang game yang jauh lebih aman dan mendidik. Buat para aparat harus lebih sering lagi mengadakan razia pelajar. Semoga buah hati kita nantinya tidak mengikuti trend tersebut.

Leave a Reply